MENU

Tuesday, January 8, 2019

Last Sunday Ride 2018

Assalamu'alaikum sahabat semua..
semoga semua dalam keadaan sehat wal'afiat.



Kalian pernah dengar kegiatan Last Sunday Ride gak? kalau yang tahu, pasti kalian anak sepedaan deh alias yang suka bersepeda, karena event ini adalah kegiatan bersepeda bersama-sama yang selalu dilakukan di akhir tahun. Jujur kalau saya sendiri baru dengar kegiatan ini baru dari tahun 2017, yaaa ... karena suami dan adik ikutan juga tahu lalu, jadinya saya baru tahu LSR ini. Tahun lalu suami dan adik saya ikutan dengan jarak 100KM tapi belum sampai finish beberapa ada yang menyerah termasuk suami dan adik saya :)) kalau tahun lalu saya ikut menemani sambil ngikutin mereka dengan bawa mobil, soalnya khawatir takut aja pingsan di jalankan ... Alhamdulillah sih engga, cuma nyerah aja sebelum finish.

Nah, tahun ini suami coba merayu saya buat bisa ikutan.. beliau bilang jaraknya tahun ini hanya 50KM lebih pendek jaraknya dari tahun sebelumnya. Sempat mikir dan niat engga mau ngecewain, jadinya ya sudah ikutan deh dengan niat nanti kalau tidak sanggup saya naik taksi online saja .. Seminggu menjelang hari H ternyata antusias sahabat yang mau ikutan banyak juga.. alhamdulillah.. mikirnya kalau rame-rame bareng sahabat-sahabat pasti lebih serukan. Ternyata yang ikutan LSR 2018 itu banyak banget ada sekitar 1.500 peserta dan ini tidak di pungut biaya sama sekali. Rute perjalanannya itu : Tenis Indoor Senayan GBK - Slipi - Tomang - Harmoni - Pasar Baru - Lapangan Banteng - Tugu Tani - Cikini - Jatinegara - Kalibata - Warung Buncit - Ragunan - Kemang - Wijaya - Blok M - Patiunus - Pakubuwono - Hang Lekir - Senayan.

Sahabat yang ikut adalah sahabat Kafilah Sholihin, jadilah kita menamakan Kafilah Sholihin Bike :D untungnya ada 1 lagi perempuannya yang ikut Dian Ayu, jadinya saya tidak sendirian yang perempuannya.. melihat jarak yang jauh dan bagi saya ini pertama kalinya sepedaan jauh, saya merasa pesimis bakalan bisa sampai finish.. yang kebayang itu di jatinegara saya bakalan menyerah deh, rasanya sudah jauh banget kalau dari senayan ke jatinegara (dalam hati 'ku tak sanggup')...

Perjalanan dari GBK sampai Lapangan Banteng rasanya masih aman, karena medannya masih lurus-lurus aja sih, jadinya masih aman.. karenakan targetnya adalah sampai Jatinegara aja gaeesss :D ... Sahabat semua juga masih dalam kondisi aman, ceria dan sehat.. tapi ada 1 yang tertinggal jauh, adik ipar saya Ferry agak sedikit tertinggal.






Sayangnya dalam perjalanan sepanjang Cikini itu ban sepeda adik saya Ferry kempes.. jadi dia sempat tertinggal itu karena bannya kempes dan selama perjalanan itu kami tidak bisa menemukan tempat pompa ban, curiga kalau bannya bocor nih.. perjalanan ferry jadi sedikit terhambat, karena berat juga mengayuhnya. Akhirnya tepat di depan RS Cipto kami memutuskan melanjutkan perjalanan tanpa ferry .. sambil ferry mencari tempat tambal atau pompa ban, kami dan yang lainnya melanjutkan perjalanan ke daerah jatinegara lalu menuju kalibata. Nah, berbeda dari event lainnya Last Sunday Ride tidak pernah memakai fasilitas pengawalan dari kepolisian, jadi kita ini gak sesuka-sukanya deh, walau pun bersepeda kita juga sama seperti pengendara lainnya, wajib patuh lalu lintas dan musti pakai pengaman seperti helm. Bangga lihat para pesertanya.. 

Perjalanan menuju kalibata itu menurut saya yang terberat, saya pikir saya akan menyerah di Jatinegara, ternyata tidak kawan-kawan.. saya masih sanggup, saya masih mau lanjut, saya masih mau tahu sampai mana kemampuan saya.. tiba saatnya bertemu flyover menuju kalibata.. ya ampun 2 flyover sekaligus, duh andaikan bisa ada yang narik yaaa sepedanya mau deh ditarik aja sebentar.. rasanya engga sanggup hahaha.. selain tanjakan plus musti ngelawan angin juga, berat banget saaayyy :D suami terus mendampingi dengan bilang "santai aja kayuhnya, jangan dilawan, giginya pindahin ke yang ringan" cuma bisa huuffffhh... "aku bisa aku bisa.." karena speed sepeda saya itu cuma 2 jadi yaaaa bisa ngertilah kalau yang tahu sepeda .. dan akhirnya saya bilang "ini sudah yang paling ringan, tolonglaaah dorong aku aja" .. akhirnya di dorong deh hahaha... sampai akhirnya bangga bisa sampai juga di depan Makam Pahlawan.. coba cek wajah kita semua masih aman apa engga?? 


Alhamdulillah akhirnya sampai juga kita semua finish 50KM di jam 11 (siang banget sih) engga nyangka yang niat awal bakalan menyerang ditengah perjalanan tapi ternyata berhasil juga sampai kembali ke Senayan dalam keadaan sehat semua Alhamdulillah.. Mungkin ya yang namanya manusia ketika sudah berhasil dititik yang satu, penasaran sama kemampuan diri sendiri sanggup sampai mana, dan terus seperti itu.. mashaAllah ini banyak juga bisa kita ambil ibrahnya kegiatan kali ini. ternyata memang kita kalau mau meraih goal itu butuh sama-sama, butuh bareng-bareng.. sama halnya seperti sesama muslim atau teman yang saling mengingatkan dan menjaga.. di olah raga seperti sepedaan tadi itu aja musti sama-sama dan benar-benar deh ngerasain indahnya kebersamaan, saling nungguin, saling jagain, saling mengingatkan supaya terjaga keamanannya, kesabarannya dan kesehatannya .. supaya startnya bareng-bareng, finishnya juga bareng-bareng.. mashaAllah yaaaa Semoga kita semua bisa saling mengingatkan dalam segala hal yaa.. makasih ya semuanya buat hari ini... terutama Apih @wah_yd yang udah ngelatih, semoga kita bisa sepedaan sampai tua yaaa, kodenya jangan di Indonesia aja ya sepedaannya 😂😂 hahaha .. see you next year di last sunday ride. Semoga tahun depan makin banyak sahabat yang bisa ikutan atauuu mau dirutininkan ini?? 😅😅






Thank you Sahabat Kafilah Sholihin atas kebersamaannya
Bang Rony, Dian Ayu, Zaki, Bang Khemal, Novan, Nanda, Danang dan Ferry


Tuesday, August 28, 2018

Colorful Kampung Jodipan Malang

Assalamu'alaikum
hai teman-teman gimana kabarnya? saya sudah lama banget engga update soal travelling yaa.. saya mau sedikit cerita travelling saya kemarin ke Malang dalam rangka Talkshow di Universitas di Malang sama Wardah Beauty. Nah seperti biasa perjalanan saya ditemani Mba kesayangan aku Via.. uhuyyy .. 

Karena waktu yang terbatas buat menikmati kota Malang jadinya saya coba meminta untuk diajak ketempat wisata yang ada di kota Malang saja, engga perlu jauh-jauh karena supaya hemat waktu dan tenaga. Akhirnya panitia mengajak kami ke Kampung Warna Warni Jodipan Malang, sesuai sama namanya begitu melihat suasana dari atas itu semuanya colorful, bangunan dan genteng-gentengnya penuh warna. Sepertinya setiap rumah punya ciri khas dan warna yang berbeda. Bagi kamu yang suka berburu foto keren di destinasi wisata kekinian pasti tidak asing dengan Kampung Warna Warni Jodipan yang ada di Malang, ini termaaukmenjadi salah satu kampung warna warni yang hits di Indonesia.








Kampung Jodipan Malang
Tiket Masuk : Rp.2000
Buka/Tutup : 06:00-18:00 WIB



Tuesday, June 12, 2018

Pastikan Yang Benar Dengan Larutan Cap Kaki Tiga

Setiap berbuka puasa menu apa sih yang paling favorit dan wajib ada di meja makan? 
Pasti kebanyakan gorengan deh ya? atau minuman dingin? hati-hati loh kalau pas berbuka langsung menyantap itu kalian bisa langsung kena radang tenggorokan atau panas dalam ... :D eh, serius loh ini bukan nakut-nakutin tapi berdasarkan pengalaman pribadi. Serius, beneran, mau saya ceritain gak? mau aja yaaa hehehe.. buat berbagi informasi juga nih.

Jadi saya mau sedikit cerita pengalaman saya nih, yang hobinya makan serba gorengan, apalagi saat berbuka puasa. hmmm... kalau es atau minuman dingin sih saya engga berani, tapi goreng duuuuh.. engga tahan, ngebayanginnya saja puasa-puasa gini jadi gimana gitu rasanya ... hahaha... Sebenarnya sih ini rahasia mama saya menjaga kesehatan keluarga terutama saat Ramadhan, yang mana dalam setiap menu berbuka pasti ada cemilan gorengan enak diatas piring siap untuk disantap saat berbuka dan biasanya kalau sudah banyak makan gorengan terus minum minuman dingin langsung deh tenggorokan panas alias panas dalam rasanya, diminumin air dingin pun engga ngaruh walau pun namanya yaa "panas dalam" makanya deh Mama dari dulu sudah kasih tahu ke anak-anaknya supaya memilihan dan #PastikanYangBenar segala apa pun asupan yang masuk ke dalam tubuh, jangan sembarangan dan cuek. Apalagi bulan Ramadhan yang seharusnya ibadah bisa maksimal, tapi karena kena panas dalam jadinya engga enak deh badannya. Kalau saya sendiri malahan lebih parah deh kalau sudah kena panas dalam, bisa-bisa langsung batuk-batuk dan kalau suami biasanya langsung sariawan .. duuh kasihankan mau makan apa saja jadinya susah. Makanya dirumah kami selalu ada persediaan Larutan Cap Kaki Tiga buat diminum setiap hari buat jaga-jaga kesehatan seluruh anggota keluarga.





Nah, buat yang belum pernah minum larutan cap kaki tiga ini saya jelaskan ya sedikit. Untuk yang sering saya minum ini rasanya... hmmm.. engga ada rasanya sih, engga ada pemanisnya dan yang jelas kalau ditenggorokan itu langsung sejuk jreng.. jreng.. gitu, eh jadi susah dijelasinnya :D tapi kalau kita habis makan gorengan terus minum larutan cap kaki tiga ini tuh, rasanya tenggorokan kaya habis dibersihin minyak-minyaknya, adem.. Jadinya saat Ramadhan ini saya minum 1 botol pada saat berbuka dan 1 botol pada saat sahur, karena bukan hanya untuk panas dalam dan sariawan saja sih, Larutan Cap Kaki Tiga ini juga menjaga suhu tubuh agar tetap stabil, stamina juga lebih baik. 





Oia, kalau bahas makanan atau minuman di blog saya, pasti musti yang sudah terjamin halal dan ada logo MUInya jadi lebih tenang. Pokoknya buat kalian yang mau beli buat persiapan Ramadhan ini jangan sampai salah yaa #PastikanYangBenar logonya seperti ini yaa.. dan ini sudah terjamin dari dulu deh, yuk jaga kesehatan supaya Ramadhan tahun ini ibadah kita lebih maksimal. Oh iya karena stock juga Larutan Cap Kaki Tiga yang buat anak-anak jadi kemarin saya kasih ke Aisha juga dan dia suka banget.



LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...